Ads Top

7 Hal Besar yang Gak Penting-penting Banget Setelah Kamu Lulus Kuliah

Udah sampe mana skripsinya? Udah berapa kali ketemu dosen pembimbing? Semua pertanyaan ini bakal terus-terusan kamu denger sampe kamu bener-bener lulus dari bangku kuliah kamu. Skripsi tentunya bukan satu-satunya hal besar yang bisa jadi tombak kegagalan pertama di hidup kamu.

Foto : Instagram

Dari awal masuk kuliah, mungkin kamu udah mengalami beberapa kegagalan-kegagalan yang bikin kamu jatuh duluan. Nah, 7 hal besar ini mungkin menguras pikiran kamu selama kuliah, tapi justru sebenernya gak terlalu mempengaruhi kehidupan kamu setelah lulus. Apa aja ya?

Jurusan

Udah banyak sekarang orang yang kerja gak sesuai sama bidang yang ditekuni pas kuliah. Bukan berniat membangkang, mungkin karena emang orang itu nyaman sama apa yang digelutinya, bukan sama apa yang dulu dia jalani. Toh selama itu baik, semuanya bakal berjalan dengan baik juga kan?

Banyak juga pekerjaan yang bisa nerima mahasiswa dari segala jurusan, gak terpaku sama beberapa jurusan aja. Misalnya, kamu mau jadi pramugari. Selama kamu menguasai bahasa asing dan mumpuni, apapun jurusan kuliah kamu, kamu pasti bisa kok. Jadi, bukan dari jurusan apa kamu lulus, tapi gimana cara kamu mengembangkan diri kamu.

Mata kuliah yang pernah gagal

Gak pernah gagal bukan gak pernah belajar. Selalu gagal juga belum tentu kamu bisa mengambil hikmah dari apa yang udah kamu jalani. Tapi wajar banget kalo kamu pernah gagal dalam satu atau beberapa mata kuliah. Ya namanya juga kuliah, kalo gak mata kuliahnya yang susahnya, dosennya rese, atau kamu yang males.

Tapi kamu bisa kok mengulang mata kuliah itu dan jadi lebih baik. Tapi kalo kamu emang orangnya gak terlalu peduli sama nilai C, mungkin akan males mengulang. Gak usah terlalu dipikirin, pas wawancara kerja nanti kamu gak akan ditanya berapa kali kamu ngulang mata kuliah statistik kok.

Jam begadang

Udah gak ada lagi begadang-begadang ngerjain tugas pas kamu udah lulus nanti. Mungkin kamu bakal rindu hari-hari kurang tidur atau bahkan gak tidur sama sekali. Nikmatin aja dulu, karena setelah lulus nanti, mungkin kamu bisa tidur tepat waktu terus setiap hari, dan bisa nyantai-nyantai pas akhir pekan.

Semua pengorbanan kamu buat menahan kantuk pasti akan terbayar sama nilai-nilai yang memuaskan dan pujian-pujian dosen atas hasil tugas kamu. Sekali lagi, nikmatin aja dulu, siapa tau nanti setelah lulus malah jadi kangen sama jam-jam begadang kamu.

Mantan

Gak peduli sebanyak apapun mantan kamu pas kuliah, toh mereka gak akan ‘kepake’ ketika kamu akhirnya menemukan si ‘satu-satunya’. Emang sih mereka atau dia adalah orang yang nemenin kamu pas masa-masa krisis dan stres di kampus, tapi, toh kamu bakal lupa sama mereka ketika nanti udah lulus.

Ketika kamu punya pacar pas lagi skripsian namanya kamu tulis di daftar pustaka kamu, pasti ada rasa seneng tersendiri. Tapi coba pikir kalo kamu putus sama doi, itu gimana coba ngapusnya coba dari skripsi? Nyesel kan!

Proker yang gagal

Kalo kamu anak organisasi, salah satu standar keberhasilan kamu dalam organisasi tersebut adalah berhasil atau enggaknya kamu menjalankan program kerja yang udah kamu rencanain. Karena taruhannya bukan cuma nama baik kamu, tapi juga nama baik organisasi kamu.

Gagal jalanin proker? Santai. Paling kamu cuma diomongin atau dibanding-bandingin aja sama senior-senior terdahulu dengan kata-kata “Semoga aja lu gak gagal kayak yang sebelumnya. Lo mesti belajar dari kesalahan sebelumnya.” Iya, ambil hikmahnya aja. Kegagalan kamu dijadiin semangat buat jadi lebih baik lagi.

Omelan dosen

Wajar banget lah kalo diomelin sama dosen. Tapi emang mungkin rasanya agak beda dibanding dimarahin sama dosen. Karena kalo pas dimarahin sama guru, mungkin kamu masih dianggap belum dewasa, tapi kalo udah jadi mahasiswa masih dibentak sama dosen juga, mungkin emang bener kamu yang ada salah.

Toh pas kamu lulus nanti, kamu pasti jadiin itu sebagai ingatan yang menyenangkan karena pernah kena omel sama salah satu dosen. Dan biasanya kalo kamu pernah diomelin, justru malah bakal deket sama dosen tersebut pas kamu udah mau lulus dan juga jadi seing dicengin sama si dosennya.

IPK

Buat adik-adik yang gak tau, IPK itu adalah kepanjangan dari Indeks Prestasi Kumulatif, kalo di bahasa Inggris, namanya GPA atau Grade Point Average. Penting banget nilai IPK diakhir semester buat para mahasiswa, karena IPK ini dipakai sebagai ukuran kemampuan mahasiswa berdasarkan jumlah SKS yang udah ditempuh.

Mahasiswa yang gila-gilaan belajar buat mendapat IPK bagus gak semuanya dapet hasil maksimal sesuai sama usahanya. Tapi katanya, gak penting setinggi apa IPKnya, yang penting adalah kemampuan bekerja dan beradaptasi. Ya emang bener juga sih, meski gak percuma juga kamu lulus secara cumlaude, kamu tetep meski diimbangi sama softskill supaya siap menghadapi dunia yang sebenernya di dunia kerja nanti.

Emang pas kerja nanti kamu gak bakal ditanya berapa IPK mu sama HRD-nya, tapi kamu bakal diliat dari segi pengalaman, dan apa aja yang udah kamu lakukan selama ini. Minimum IPK yang mesti kamu raih buat dapet kerja dan beasiswa pun masih standar kok, 3,00. Jadi, santai!

Sumber
7 Hal Besar yang Gak Penting-penting Banget Setelah Kamu Lulus Kuliah 7 Hal Besar yang Gak Penting-penting Banget Setelah Kamu Lulus Kuliah Reviewed by Hadel D Piliang on 11.7.17 Rating: 5

Tidak ada komentar

YAYAI.ID

Situs penyedia bahan bacaan anak kuliahan, bacaan wajib di luar kelas